Pengertian Dan Unsur-Unsur Masyarakat (community) Menurut Ahli

Pengertian Masyarakat (community)
Masyarakat itu merupakan kelompok atau kolektifitas manusia yang melakukan antar hubungan, sedikit banyak bersifat kekal, berlandaskan perhatian dan tujuan bersama, serta telah melakukan jalinan secara berkesinambungan dalam waktu yang relatif lama.

Ridwan Effendi (2006:61) mengemukakan bahwa masyarakat merupakan kelompok atau kolektivitas manusia yang melakukan antar hubungan, sedikit banyak bersifat kekal, berlandaskan perhatian dan tujuan bersama, serta telah melakukan jalinan secara berkesinambungan dalam waktu yang relatif lama. Disisi lain Masyarakat adalah sebuah kelompok individu yang diorganisasikan dan mengikuti cara hidup dan peraturan yang harus dipatuhi dimana individu itu tinggal. Sebuah kelompok masyarakat akan mengikuti peraturan yang sudah menjadi kebiasaan di lingkungan mereka atau akan mematuhi sebuah aturan yang sudah lama berlaku di lingkungan mereka.

Setiadi (2006: 47) istilah community dapat di terjemahkan sebagai “masyarakat setempat”. Istilah yang menunjuk pada warga sebuah desa, sebuah kota, suku, atau suatu bangsa. Apabila anggota suatu kelompok baik kelompok besar maupun kecil hidup bersama sedemikian rupa sehingga mereka merasakan bahwa kelompok tersebut memenuhi kepentingan hidup yang utama, kelompok tadi di sebut masyarakat setempat. Sebagai suatu perumpamaan maka kebutuhan seseorang tidak mungkin secara keseluruhan. Terpenuhi apabila dia hidup bersama rekan lainnya yang sesuku. Oleh karena itu, kriteria utama adanya masyarakat setempat adalah terdapat sosial relationship antar anggota suatu kelompok. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa masyarakat setempat menunjuk pada bagian masyarakat yang bertempat tinggal di suatu wilayah(dalam arti geografis ) dengan batas-batas tertentu.Faktor utama yang menjadi dasarnya adalah interaksi yang lebih besar di antara anggotanya di bandingkan dengan interaksi mereka dengan penduduk di luar batas wilayahnya.

Ruswendi Hermana (2006: 67) mengemukakan bahwa di alam raya atau jagad raya ini tidak ada yang kekal abadi. semikian pula, setiap masyarakat selama hidup pasti mengalami perubahan-perubahan atau pergeseran-pergeseran. pergeseran tersebut ada yang berjalan lambat dan ada pula yang berjalan cepat, bahkan sangat cepat. Perubahan yang berjalan lambat dari tahap ke tahap berikutnya secara berkesinambungan dikonsepsikan sebagai evolusi. Sedangkan perubahan yang cepat atau bahkan bias sangat cepat dikonsepsikan sebagai revolusi.

Ruswendi Hermana (2006:67) berpendapat bahwa perubahan dalam masyarakat dapat mengenai nilai-nilai sosial, norma-norma sosial, pola-pola prilaku organisme, susunan lembaga kemasyarakatan, lapisan-lapisan dalam masyarakat, kekuasaan dan wewenang, interaksi sosial dan lain sebagainya.

Perubahan-perubahan yang terjadi pada masyarakat dewasa ini merupakan gejala yang normal, yang pengaruhnya dapat menjalar dengan cepat kebagian-bagian dunia lain berkat adanya komunikasi modern. Masyarakat adalah sebuah kelompok individu yang diorganisasikan dan mengikuti cara hidup dan peraturan yang harus dipatuhi dimana individu itu tinggal. Sebuah kelompok masyarakat akan mengikuti peraturan yang sudah menjadi kebiasaan di lingkungan mereka atau akan mematuhi sebuah aturan yang sudah lama berlaku di lingkungan mereka.

Di sisi lain Masyarakat (sebagai terjemahan istilah society) diartikan sebagai sekelompok orang yang membentuk sebuah sistem semi tertutup (atau semi terbuka), dimana sebagian besar interaksi adalah antara individu-individu yang berada dalam kelompok tersebut. Kata "masyarakat" sendiri berakar dari kata dalam bahasa Arab, musyarak. Lebih abstraknya, sebuah masyarakat adalah suatu jaringan hubungan-hubungan antar entitas-entitas. Masyarakat adalah sebuah komunitas yang interdependen (saling tergantung satu sama lain). Umumnya, istilah masyarakat digunakan untuk mengacu sekelompok orang yang hidup bersama dalam satu komunitas yang teratur.

Masyarakat adalah sekumpulan manusia yang saling berinteraksi. Suatu kesatuan masyarakat dapat memiliki prasarana yang memungkinkan para warganya untuk berinteraksi. Ikatan yang menyebabkan suatu kesatuan manusia menjadi suatu masyarakat adalah pola tingkah laku yang menyangkut semua aspek kehidupan dalam batas kesatuan tersebut, yang sifatnya khas, mantap, dan berkesinambungan, sehingga menjadi adat istiadat (Koentjaraningrat 2011: 120-121).

Berangkat dari beberapa ahli yang mendefinisikan tentang masyarakat diatas maka penulis dapat menyimpulkan bahwa masyarakat adalah sekelompok orang yang hidup bersama dan saling berinteraksi antara yang satu dengan yang lain sehingganya memiliki tekad untuk mencapai tujuan bersama

Unsur-Unsur Suatu Masyarakat
Soerjono Soekanto menjelaskan bahwa unsur-unsur masyarakat sebagai berikut ini :
  1. Berangotakan minimal dua orang.
  2. Anggotanya sadar sebagai satu kesatuan.
  3. Berhubungan dalam waktu yang cukup lama yang menghasilkan manusia baru yang saling berkomunikasi dan membuat aturan-aturan hubungan antar anggota masyarakat.
  4. Menjadi sistem hidup bersama yang menimbulkan kebudayaan serta keterkaitan satu sama lain sebagai anggota masyarakat.
Terbentuknya Masyarakat
Untuk menganalisa secara ilmiah tentang proses terbentuknya masyarakat sekaligus problem-problem yang ada sebagai proses-proses yang sedang berjalan atau bergeser kita memerlukan beberapa konsep. Konsep-konsep tersebut sangat perlu untuk menganalisa proses terbentuk dan tergesernya masyarakat dan kebudayaan serta dalam sebuah penelitian antropologi dan sosiologi yang disebut dinamika sosial (sosial dynamic).

Konsep-konsep penting tersebut antara lain :
a. Internalisasi (internalization)
Koentjaraningrat (2003:142) mengungkapkan bahwa, proses internalisasi adalah proses yang berlangsung sepanjang hidup individu, yaitu mulai saat ia dilahirkan sampai akhir hayatnya. Sepanjang hayatnya seorang individu terus belajar untuk mengolah segala perasaan, hasrat, nafsu, dan emosi yang kemudian membentuk kepribadiannya.

Menurut Ridwan Effendi (2006:145) proses internalisasi adalah proses pengembangan potensi yang dimiliki manusia, yang dipengaruhi baik lingkungan internal dalam diri manusia itu maupun eksternal, yaitu pengaruh dari luar diri manusia.

Menurut Abdurrahmat Fathoni (2006:24 ) proses internalisasi tergantung dari bakat yang dipunyai dalam gen manusia untuk mengembangkan berbagai macam perasaan, hasrat, nafsu, dan emosinya. Tetapi semua itu juga tergantung dengan pengaruh dari berbagai macam lingkungan sosial dan budayanya. Contoh: bayi yang lahir terus belajar bagaimana mendapatkan perasaan puas dan tidak puas.

Dapat disimpulkan bahwa proses internalisasi merupakan proses pengembangan atau pengolaan potensi yang dimiliki manusia, yang berlangsung sepanjang hayat, yang dipengaruhi oleh lingkungan internal maupun eksternal.

b. Sosialisasi (sosialization).
Ridwan Effendi (2006:24) mengemukakan bahwa syarat terjadinya proses sosialisasi adalah:
  • Individu harus diberi keterampilan yang dibutuhkan bagi hidupnya kelak dimasyarakat.
  • Individu harus mampu berkomunikasi secara efektif dan mengembangkan kemampuannyauntuk membaca, menulis dan berbicara.
  • Pengendalian fungsi-fungsi organic harus dipelajari melalui latihan-latihan wawas diri yang tepat.
  • Individu harus dibiasakan dengan nilai-nilai dan norma-norma yang ada pada masyarakat.
c. Enkulturasi (enculturation).
Koenjtaraningrat (2003:145) mengemukakan bahwa proses enkulturasi merupakan proses belajar dan menyesuaikan alam pikiran serta sikap terhadap adat, system norma, serta semua peraturan yang terdapat dalam kebudayaan seseorang.

Ridwan Effendi (2006:146) mengemukakan bahwa, sejak kecil proses enkulturasi sudah dimulai dalam alam pikiran manusia, mula-mula dari lingkungan keluarga, kemudian teman bermain, lingkungan masyarakat dengan meniru pola prilaku yang berlangsung dalam suatu kebudayaan. Oleh karena itu proses enkulturasi disebut juga dengan pembudayaan.

Dari beberapa uraian mengenai definisi di atas penulis dapat menyimpulkan bahwa dinamika masyarakat merupakan suatu kehidupan masyarakat yang terdiri dari dua atau lebih individu dalam suatu wilayah yang memiliki hubungan psikologis secara jelas antara masyarakat yang satu dengan yang lain dan berlangsung dalam situasi yang dialami.

Masyarakat sebagai Suatu Sistem
Sebagai suatu sistem, individu-individu yang terdapat di dalam masyarakat saling berhubungan atau berinteraksi satu sama lain, misalnya dengan melakukan kerja sama guna memenuhi kebutuhan hidup masing-masing. Apabila kita mengikuti pengertian masyarakat baik secara natural maupun kultural, maka akan tampak bahwa keberadaan kedua masyarakat itu merupakan satu-kesatuan. Dengan demikian, kita akan tahu bahwa unsur-unsur yang ada di dalam masyarakat yang masing-masing saling bergantung merupakan satu-kesatuan fungsi. Adanya mekanisme yang saling bergantung, saling fungsional, saling mendukung antara berbagai unsur dan tidak bisa dipisahkan satu sama lain itulah yang kita sebut sebagai sistem.

Masyarakat sebagai suatu sistem selalu mengalami dinamika yang mengikuti hukum sebab akibat (kausal). Apabila ada perubahan pada salah satu unsur atau aspek, maka unsur yang lain akan menerima konsekuensi atau akibatnya, baik yang positif maupun yang negatif. Oleh karena itu, melihat masyarakat atau perubahan pada masyarakat selalu dalam kerangka sistemik, artinya perubahan yang terjadi di salasatu aspek akan memengaruhi faktor-faktor lain secara menyeluruh dan berjenjang.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Dan Unsur-Unsur Masyarakat (community) Menurut Ahli"

Posting Komentar

Blog ini jauh dari kata sempurna sehingga memerlukan Saran dari Sobat Pembaca