Pengertian Dan Tahap-Tahap Bimbingan Kelompok Menurut Ahli

Pengertian Bimbingan Kelompok
Bimbingan kelompok diartikan sebagai layanan bimbingan yang memungkinkan sejumlah peserta didik secara bersama-sama memperoleh berbagai bahan dari nara sumber tertentu, terutama pembimbing atau konselor yang berguna untuk menunjang kehidupannya sehari-hari baik individu maupun pelajar, anggota keluarga dan masyarakat serta untuk pertimbangan dalam pengambilan keputusan (Sukardi, 2002: 48)

Sementara menurut Rusmana (2009: 13) bimbingan kelompok adalah proses pemberian bantuan kepada individu melalui suasana kelompok (dinamika kelompok) yang memungkinkan setiap anggota untuk berpartisipasi aktif dan berbagai pengalaman dalam upaya pengembangan wawasan, sikap dan atau ketrampilan yang diperlukan dalam upaya mencegah timbulnya masalah atau dalam upaya pengembangan pribadi.

Kegiatan bimbingan kelompok akan terlihat hidup jika didalamnya terdapat dinamika kelompok. Dinamika kelompok merupakan media efektif bagi anggota kelompok dalam mengembangkan aspek-aspek positif ketika mengadakan komunikasi antar pribadi dengan orang lain. Dinamika kelompok sangat penting untuk dioptimalkan, ditandai dengan semangat bekerjasama antar anggota kelompok untuk mencapai tujuan kelompok. Dalam suasana seperti ini seluruh anggota kelompok menampilkan dan membuka diri serta memberikan sumbangan bagi suksesnya kegiatan kelompok. Kehidupan kelompok yang dijiwai oleh dinamika kelompok akan menentukan arah dan gerak pencapaian tujuan kelompok. Bimbingan kelompok memanfaatkan dinamika kelompok sebagai media untuk membimbing anggota kelompok dalam mencapai tujuan. Media dinamika kelompok ini adalah unik dan hanya dapat ditemukan dalam suatu kelompok yang benar-benar hidup. Kelompok yang hidup adalah kelompok yang dinamis, bergerak, aktif dan berfungsi untuk memenuhi suatu kebutuhan dan mencapai suatu tujuan tertentu.

Dalam bimbingan kelompok dengan memanfaatkan dinamika kelompok para anggota kelompok dapat mengembangkan diri dan memperoleh keuntungan-keuntungan lainnya. Arah pengembangan diri yang dimaksud terutama adalah dikembangkannya kemampuan-kemampuan sosial secara umum yang selayaknya dikuasai oleh individu-individu yang berkepribadian mantap. sikap tenggang rasa, memberi dan menerima, toleran, mementingkan musyawarah untuk mencapai mufakat seiring dengan sikap demokratis, memiliki rasa tanggung jawab sosial seiring dengan kemandirian yang kuat, merupakan arah pengembangan pribadi yang dapat dijangkau melalui diaktifkannya dinamika kelompok itu.

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa bimbingan kelompok adalah upaya pemberian bantuan kepada siswa melalui kelompok untuk mendapatkan informasi yang berguna agar mampu menyusun rencana dan keputusan yang tepat serta dapat memahami dirinya sendiri, orang lain, dan lingkungannya dalam menunjang terbentuknya perilaku yang lebih efektif dengan memanfaatkan dinamika kelompok.

Tahap-Tahap Bimbingan Kelompok
Kegiatan bimbingan kelompok berlangsung dalam beberapa tahap. (Prayitno, 2004: 65) mengemukakan empat tahap yang perlu dilalui dalam pelaksanaan bimbingan kelompok yaitu tahap pembentukan, peralihan, kegiatan, dan pengakhiran. Tahap-tahap itu dapat diuraikan sebagai berikut:

1) Tahap pembentukan
Tahap ini adalah tahap pengenalan dan perlibatan dari anggota ke dalam kelompok dengan tujuan agar anggota memahami maksud bimbingan kelompok. Pemahaman anggota kelompok memungkinkan anggota kelompok aktif berperan dalam kegiatan bimbingan kelompok yang selanjutnya dapat menumbuhkan minat pada diri mereka untuk mengikutinya. Pada tahap ini bertujuan untuk menumbuhkan suasana saling mengenal, percaya, menerima, dan membantu teman-teman yang ada dalam kelompok.

Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah mengungkapkan pengertian dan tujuan kegiatan kelompok dalam rangka pelayanan bimbingan kelompok; menjelaskan cara-cara dan asas-kegiatan kelompok; anggota kelompok saling memperkenalkan diri dan mengungkapkan diri; dan melakukan permainan penagkraban.

2) Tahap peralihan
Tahap ini tahap transisi dari tahap pembentukan ke tahap kegiatan. Dalam menjelaskan kegiatan apa yang akan dilaksanakan pemimpin kelompok dapat menegaskan jenis kegiatan bimbingan kelompok tugas atau bebas. Setelah jelas kegiatan apa yang harus dilakukan maka tidak akan muncul keragu-raguan atau belumsiapnya anggota dalam melaksanakan kegiatan dan manfaat yang diperoleh setiap anggota kelompok.

Tujuan dari tahap ini adalah terbebasnya anggota dari perasaan atau sikap enggan, ragu, malu, atau saling tidak percaya untuk memasuki tahap berikutnya; makin mantapnya suasana kelompok dan kebersamaan; makin mantapnya minat untuk ikut serta dalam kegiatan kelompok.

3) Tahap kegiatan
Tahap ini merupakan tahap inti dari kegiatan bimbingan kelompok dengan suasana yang ingin dicapai, yaitu terbahasanya secara tuntas permasalahan yang dihadapi oleh anggota kelompok dan terciptanya suasan untuk mengembangkan diri, baik yang menyangkut pengembangan kemampuan berkomunikasi maupun menyangkut pendapat yang dikemukakan oleh kelompok.

Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini untuk topik tugas adalah pemipin kelompok mengemukakan suatu topik untuk dibahas oleh kelompok; kemudian terjadi tanya jawab antara anggota dan pemimpin kelompok tentang hal-hal yang belum jelas menyangkut topik yang dikemukakan pemimpin kelompok. Selanjutnya anggota membahas topik tersebut secara mendalam dan tuntas, serta dilakukan kegiatan selingan bila diperlukan. Sedangkan untuk bimbingan kelompok topik bebas, kegiatan yang dilakukan adalah masing-masing anggota secara bebas mengemukakan topik bahasan; menetapkan topik yang akan dibahas dahulu; kemudian anggota membahas topik secara mendalam dan tuntas, serta diakhiri kegiatan selingan bila perlu.

4) Tahap pengakhiran
Pada tahap ini terdapat dua kegiatan yaitu penilaian (evaluasi) dan tindak lanjut (follow up). Tahap ini merupakan tahap penutup dari serangkaian kegiatan bimbingan kelompok dengan tujuan telah tuntasnya topik yang dibahas oleh kelompok tersebut. Dalam kegiatan kelompok berpusat pada pembahasan dan penjelasan tentang kemampuan anggota kelompok untuk menetapkan hal-hal yang telah diperoleh melalui layanan bimbingan kelompok dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu pemimpin kelompok berperan untuk memberikan penguatan (reinforcement) terhadap hasil-hasil yang telah diapai oleh kelompok tersebut.

Kegiatan yang dilakukan dalam tahap ini adalah pemimpin kelompok mengemukakan bahwa kegiatan akan segera diakhiri; pemimpin kelompok dan anggota kelompok mengemukakan kesan dan hasil-hasil kegiatan; membahas kegiatan lanjutan; kemudian mengemukakan pesan dan harapan.
Dalam mengembangkan model layanan bimbingan kelompok dengan teknik simulasi untuk meningkatkan kecerdasan emosi siswa kelas X SMA 2 Bae Kudus ini, peneliti juga menggunakan keempat tahapan pelaksanaan layanan bimbingan kelompok seperti yang telah dijelaskan di atas yaitu terdiri tahap pembentukan, tahap peralihan, tahap kegiatan, dan tahap pengakhiran.

Bimbingan Kelompok Berbasis Islami
Bimbingan dan Konseling Islami
Dalam Islam, bimbingan dan konseling merupakan bentuk bantuan yang bertujuan pada kemaslahatan. Bimbingan dan konseling Islami diberikan sebagai alternatif bagi pemecahan masalah kemanusiaan dan sosial yang semakin kompleks. Ainur Rahim Faqih dalam (Dahlan, 2009: 1) mengatakan bahwa bimbingan dan konseling Islami adalah proses pemberian bantuan terhadap individu agar mampu hidup selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah sehingga dapat mencapai kebahagiaan hidup dunia dan akhirat.

Bimbingan dan konseling Islami juga diartikan sebagai proses pemberian bantuan terarah, kontinu dan sistematis kepada setiap individu agar ia dapat mengembangkan potensi atau fitrah beragama yang dimilikinya secara optimal dengan cara menginternalisasikan nilai-nilai yang terkandung di dalam al-Qur’an dan hadits rosulullah ke dalam dirinya, sehingga ia dapat hidup selaras dan sesuai dengan tuntunan al-Qur’an dan hadist (Amin, 2010: 23).

Dari beberapa pengertian diatas, mengandung maksud bahwa tujuan dari bimbingan dan konseling Islami adalah membantu, membimbing agar individu mampu hidup selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah, maksudnya dalam hal ini dijelaskan oleh Ainur Rahim Faqih dalam (Dahlan, 2009: 20) yakni sebagai-berikut:
1. Hidup selaras dengan ketentuan Allah, artinya sesuai dengan kodratnya yang ditentukan oleh Allah, sesuai dengan sunnatullah dan sesuai dengan hakikatnya sebagai makhluk Allah.
2. Hidup selaras dengan ketentuan Allah, artinya sesuai dengan pedoman yang telah ditentukan Allah melalui Rasul-Nya (Ajaran Islam).
3. Hidup selaras dengan ketentuan dan petunjuk Allah, artinya menyadari eksistensi diri sebagai makluk Allah yang diciptakan Allah untuk mengabdi kepada-Nya, mengabdi dalam arti seluas-luasnya.
Tujuan bimbingan dan konseling Islami memiliki perbedaan dengan tujuan bimbingan dan konseling konvensional, yakni dimaksudkan sebagai upaya menjalin hubungan baik dengan sesama manusia dan lingkungannya serta pendekatan spiritual terhadap Allah, agar manusia kembali kepada fitrahnya yaitu kembali pada kesucian.

Menurut Dahlan, 2009: 53-54 Dalam pelaksanaannya, bimbingan dan konseling Islami dapat berfungsi untuk :
  1. Membantu individu menemukan alternatif pemecahan masalah. Konselor tidak menentukan jalan pemecahan masalah, melainkan sekedar menunjukkan alternatif yang disesuaikan dengan kadar intelektual masing-masing individu. Secara islami, terapi umum bagi pemecahan masalah (rohaniah) individu seperti yang dianjurkan oleh al-Qur’an adalah sabar, membaca dan memahami al-Qur’an serta berzikir dan mengingat Allah.
  2. Membantu individu mengembangkan kemampuan mengantisipasi masa depan, sehingga mampu memperkirakan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi berdasarkan keadaan sekarang dan atau memperkirakan akibat yang akan terjadi manakala suatu tindakan atau perbuatan saat ini
b. Bimbingan Kelompok Berbasis Islami
Merujuk dari makna Bimbingan Kelompok yang berarti proses pemberian bantuan yang diberikan pada individu dalam situasi kelompok, maka Bimbingan Kelompok Islami adalah proses pemberian bantuan yang diberikan pada individu dalam situasi kelompok, sesuai dengan fitrahnya dengan cara memberdayakan (enpowering) iman, akal dan kemauan yang dikaruniakan Allah Swt. kepadanya untuk mempelajari tuntunan Allah dan Rasul-Nya, agar fitrah yang ada pada individu berkembang dengan benar dan kokoh sesuai tuntunan Allah Swt. Landasan Bkp Islami adalah Alqur’an dan Hadits Nabi SAW (QS. Ali Imron [3]: 32, QS. al-Hasyr [59]: 7, QS. al-Maidah [5]: 92, dan HR. Imam Malik tentang Alqur’an dan Hadits Nabi sebagai pedoman utama hidup di dunia), sedangkan Bkp konvensional tidak memakai landasan Alqur’an dan Hadits.

Tujuan umum bimbingan kelompok adalah meningkatkan/mengembangkan kemampuan komunikasi, bersosialisasi, dan bersikap sehingga hal-hal yang mengganggu atau menghimpit perasaan dapat diungkapkan, dilonggarkan, diringankan melalui kelompok (Prayitno: 2004). Sedangkan tujuan umum bimbingan kelompok Islami mengambil istilah jamaah, diqiyaskan dengan shalat berjamaah yang lebih baik dari pada shalat munfarid (sendiri) yakni dengan berjamaah, seorang muslim dapat berkenalan dengan muslim lainnya, menyatukan hati, saling bekerjasama dalam kebaikan dan takwa, saling memperhatikan keadaan kaum muslimin secara umum, membantu yang lemah, yang sakit, dan yang terpenjara (Badwailan, 2007: 24).

Lebih lanjut Badwailan (2007:25) menjelaskan bahwa, dalam jamaah juga terdapat upaya memperkokoh jiwa untuk bersosialisasi dan meningkatkan hubungan yang kuat antara sesama umat Islam. Selain itu, dapat mewujudkan solidaritas sosial, kesatuan pemikiran dan kelompok, seolah satu tubuh, yang bila salah satu anggotanya merasa sakit, maka anggota tubuh yang lainnya akan ikut merasakanya (Badwailan, 2007: 24-25). Dalam berjamaah ini Agustian (2001:296) menamakannya sebagai pelatihan ”Ketangguhan Sosial”.

Adapun tujuan khusus bimbingan kelompok Islami yaitu pembahasan tema peran ganda wanita, melalui dinamika kelompok yang intensif, yang mendorong pengembangan perasaan, pikiran, persepsi, wawasan dan sikap yang menunjang terwujudnya peningkatan pemahaman peran ganda wanita pada siswi SMK, untuk keseimbangan dan kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat. Sedangkan bimbingan kelompok konvensional menghiraukan aspek akhirat dalam tujuan khususnya.
Pelaksanaan bimbingan kelompok berbasis Islami dalam meningkatkan kecerdasan emosional siswa yakni dengan mengangkat nilai-nilai ajaran Islam yang berpijak dari dasar agama yang kokoh yaitu al-Qur’an dan hadits. Dimana al-Qur’an merupakan kitab Allah yang dijamin kebenarannya, seratus persen berasal dari Allah baik lafal maupun maknanya (Sutoyo, 2009: 31). 

Dijelaskan dalam QS, al-Baqarah [2]: 185 bahwa al-Qur’an merupakan Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Bahkan lebih dari itu, al-Qur’an juga merupakan penawar bagi orang yang gelisah jiwanya, yakni dalam QS, Yunus [10]: 57 yang berbunyi “ Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman”.

Dengan menanamkan dan mengembangkan konsep hikmah ibadah yang merujuk pada tuntunan al-Qur’an dan hadits diharapkan akan membuka fitrah manusia, menyebarkan cahaya di dalam hatinya, memperkuat daya hidup, kesucian dan membuka pintu-pintu kebaikan dalam setiap tingkah lakunya. Pada akhirnya melalui pemahaman tentang hikmah ibadah, siswa tidak hanya memandang aktivitas ketaatan yang biasa dilakukan sehari-harinya hanya sebatas pada rutinitas semata, namun mampu menggali dan memahami lebih dalam makna yang tersirat dari segala aktivitas ibadahnya tersebut, terinternalisasi dalam hatinya dan mampu menghantarkan siswa pada kepribadian berakhlak mulia yang merupakan esensi dari kecerdasan emosional.

Visi bimbingan kelompok berbasis Islami adalah pemahaman, pencegahan dan pengembangan kepribadian siswa. Visi ini dikatakan pemahaman, karena fokus tujuan bimbingan kelompok adalah memberikan pemahaman terhadap siswa secara mendalam dan tuntas berkenaan dengan suatu topik/materi tentang kecerdasan emosional yang disertai dengan pemahaman tentang nilai-nilai Islam. Nilai-nilai Islam yang ditanamkan dikaitkan dengan topik yang sedang dibahas, secara umum mengajak anggota kelompok untuk menggali hikmah dalam setiap aktivitas dan mendalami kembali pemaknaan tentang konsep sabar, syukur, ikhlash, tawadhu, tawakkal dan sebagainya. Dikatakan pencegahan, karena fokus kepedulian bimbingan kelompok adalah pencegahan terhadap timbulnya masalah yang akan menghambat perkembangan siswa. Sedangkan dikatakan pengembangan, karena fokus tujuan bimbingan kelompok adalah pengembangan seluruh aspek kepribadian siswa secara optimal khususnya pengembangan kecerdasan emosional siswa.

Misi bimbingan kelompok berbasis Islami adalah pemberian bantuan kepada siswa dalam mengembangkan seluruh kepribadian siswa dengan keterampilan dan pemahaman yang mengasah kecerdasan emosionalnya dengan dibekali nilai-nilai Islam yang mendukung, dengan harapan dapat mencegah kondisi yang dapat menghambat perkembangan kepribadiannya, individu menjadi hamba Allah yang taat, sehingga perilakunya tidak keluar dari aturan, ketentuan dan petunjuk Allah SWT untuk mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.

Secara umum peran konselor dalam model bimbingan kelompok berbasis Islami bagi peningkatan kecerdasan emosional ini adalah sebagai perencana, model, motivator, fasilitator dan evaluator. Hal ini senada pula dengan pendapat yang dikemukakan oleh Corey (1990: 7) (dalam Natawidjaja, 2009: 86) yang menjelaskan bahwa pada dasarnya sekurang-kurangnya terdapat empat peran utama konselor kelompok, yaitu: 
  1. Memfasilitasi interaksi antara para anggota kelompok, 
  2. Membantu anggota kelompok saling belajar, 
  3. Membantu mereka membangun tujuan pribadi, dan 
  4. Mendorong mereka menterjemahkan wawasannya menjadi rencana konkret yang melibatkan mereka dalam mengambil tindakan di luar kelompok.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Dan Tahap-Tahap Bimbingan Kelompok Menurut Ahli"

Posting Komentar

Blog ini jauh dari kata sempurna sehingga memerlukan Saran dari Sobat Pembaca